Makanan untuk penderita AIDS

Orang dengan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS) yang rentan terhadap berbagai jenis penyakit infeksi termasuk dari makanan pathogens. Mereka mempunyai risiko yang lebih tinggi dari pada orang sehat sebagai individu untuk menghadapi penyakit parah atau kematian. Perhatian personal harus diutamakan kewaspadanya ketika menangani dan memberikan makanan. Rekomendasi yang diberikan di sini dirancang untuk membantu mencegah penyakit bakteri makanan.

Mengapa Bacteria bisa membahayakan penderita AIDS?

Ketika virus AIDS merusak atau menghancurkan sistem kekebalan tubuh, orang menjadi lebih rentan terhadap infeksi oleh bakteri dan makanan pathogens lainnya. Misalnya, radang paru-paru biasa yang disebabkan oleh infeksi bakteri di paru-paru, dapat terjadi dalam setiap individu, tetapi lebih sering terjadi pada orang dengan AIDS. Selain itu, ketika radang paru-paru yang menyerang orang dengan AIDS, ini menyebabkan penyakit yang lebih parah dan justru lebih berbahaya.

Jenis makanan apa saja yang mengandung Bacteria yang perlu diperhatikan secara khusus untuk penderita AIDS?

Beberapa jenis makanan yang disebabkan oleh bakteri yang dapat tumbuh pada makanan. Bakteri dapat menulari manusia bila makanan tidak layak atau memasaknya tidak matang. Seperti banyak jenis infeksi, orang dengan AIDS berada pada risiko tinggi untuk mendapat penyakit parah atau kematian dari penyakit ini. Tiga jenis bakteri yang perlu diperhatikan secara khusus untuk orang dengan AIDS: Salmonella, Campylobacter jejuni, dan Listeria monocytogenes.

Bakteri Salmonella adalah bakteri makanan penyebab penyakit yang paling umum. Bakteri biasanya ditemukan pada daging mentah (khususnya unggas) dan dapat ditemukan dalam telur bahkan sebelum mereka retak terbuka. Salmonellosis dapat mempengaruhi siapapun, tetapi terjadi hampir 100 kali lebih sering pada AIDS dibandingkan dengan penderita penyakit lain. Selain itu, infeksi Salmonella, yang terjadi pada orang dengan AIDS, faktanya lebih sulit untuk perawatannya dan lebih cenderung mengakibatkan komplikasi serius.

Penyakit dari Campylobacter jejuni juga disebabkan oleh bakteri yang kadang-kadang dapat ditemukan pada makanan, khususnya unggas mentah. Penyakit ini terjadi sekitar 35 kali lebih sering di AIDS dibandingkan dengan orang sehat. Banyak orang mengalami keracunan makanan karena cara memasak unggas yang tidak benar. Kontaminasi karena susu mentah minum air juga dapat menjadi sumber infeksi Campylobacter.

Listeriosis disebabkan oleh Listeria monocytogenes yang dapat ditemukan di berbagai jenis makanan. Listeria infeksi yang lebih umum pada orang dengan AIDS daripada orang sehat. Listeria infeksi pada pasien AIDS biasanya parah dan seringkali fatal. Listeria monocytogenes dapat diperoleh dari berbagai makanan termasuk keju yang unpasteurized dan makanan siap saji seperti hot dogs daging hantaran.

Bagaimana cara penderita AIDS Mencegah Bacteri makanan?

Makanan harus diatasi dengan aman di setiap tahap dari pembelian sampai dikonsumsi. Poin penting adalah transportasi makanan yang cepat busuk yang dibeli dari toko agar segera diamankan di tempat penyimpanan; langsung dimasak untuk menghancurkan bakteri dan pathogens lainnya.

Cara aman untuk Berbelanja Makanan yang dapat busuk

Ketika berbelanja untuk bahan makanan dan memasak makanan yang cepat busuk, pastikan makanan yang sedang disimpan pada suhu yang aman di toko tersebut. Jangan pilih makanan yang cepat busuk yang tidak didinginkan saat berada ditoko. Jangan memilih paket yang robek atau bocor. Untuk menjaga terhadap kontaminasi silang, masukkan daging dan unggas mentah ke dalam kantong plastik agar sari daging tidak akan mengembuni makanan lainnya, seperti selada dan buah yang akan dimakan mentah. Tempatkan belanjaan terakhir di lemari es atau difrizer, dan segera mengambil makanan yang masih ada di rumah.

Layanan Makanan

Ketika memesan makanan dari jasa hantaran, pastikan pramuniaga yang mencuci membedakan antara yang mentah dan yang telah dimasak, atau menempatkan pada plastik sarung tangan baru. Jangan membeli makanan yang siap saji yang tersentuh barang-barang mentah atau disandingkan dalam wadah yang sama. Meskipun risiko yang terkait dengan makanan dari kayanan hantaran relatif rendah, orang yang beresiko dapat memilih untuk menghindari ini dan memanasi kembali makanan sebelum dimakan.

Rak-Makanan

Jangan membeli kaleng yang pesok, kebocoran, atau bengkak; makanan dalam kaleng kaca retak atau makanan dalam kemasan sobek. Tombol penutup harus utuh. Keamanan tombol pada logam penutup harus dan tidak boleh bergerak atau membuat kebisingan ketika dibuka.

Jangan gunakan jika melebihi tanggal kedaluwarsa! Ikuti secara seksama instruksi pada label produk untuk memastikan kualitas dan keamanan.

Penyimpanan makanan di rumah

Segera membekukan atau mendinginkan makanan yang dapat busuk. Gunakan termometer kulkas untuk memastikan lemari es pada suhu sampai 40 ° F atau di bawah, pada freezer harus pada suhu 0 ° F.

Kulkas. Pastikan lelehan dari daging dan unggas tidak mengembuni makanan lainnya. Simpan telur dalam kardus penyimpanan dan tidak menempatkannya di pintu kulkas. Usahakan kulkas selalu bersih. Simpan daging, unggas, dan ikan hingga 1 atau 2 hari; daging merah, 3 sampai 5 hari. Setelah masak, gunakan waktu 3 sampai 4 hari, atau bekukan selama dalam penyimpanan.

Freezer. Makanan selalu disimpan di 0 ° F akan selalu aman. Hanya berkualitas bila bila tetap disuhu tersebut.. Pembekuan makanan tetap aman untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme yang menyebabkan kerugian, baik makanan dan bakteri makanan. Setelah meleleh, bagaimanapun, mikroba ini dapat menjadi aktif lagi, jadi hati hati dengan lelehan dari makanan terhadap makanan yang dapat busuk.

Pantry/bilik tempat menyimpan barang. Simpan makanan kalengan dan produk lainnya di rak yang sejuk dan kering. Jangan pernah menempatkannya di atas kompor, di bawah wastafel, di garasi atau basement lembab, atau ditempat yang bersuhu tinggi atau rendah yang sangat ekstrem. Simpan makanan tinggi asam seperti tomat buah dan lainnya hingga 18 bulan; rendah asam makanan seperti daging dan sayur-sayuran, 2 hingga 5 tahun.

Penanganan makanan di rumah

Bakteri makanan dapat disebabkan oleh salah penanganan atau persediaan makanan di rumah. Cuci, alat-alat seperti alat pembuka, pemotong makanan dengan panas, air bersabun sebelum dan setelah dipakai untuk memasak daging mentah, unggas, atau ikan. Cucilah handuk dan kain dapur di air panas dalam sebuah mesin cuci. Mencuci tangan dengan sabun dan air hangat sebelum dan sesudah menangani makanan, dan setelah menggunakan kamar mandi, mengganti lapin dan popok.

Makan Diluar

Banyak kasus bakteri makanan yang disebabkan karena makan di restoran, siap saji, dan akanan hantaran. Orang yang beresiko harus menghindari makanan yang sama ketika makan diluar seperti saat mereka makan di rumah. Daging, unggas, dan ikan harus harus pesan yang baik/sehat, jika makanan pesanan tiba tidak layak masak/makan, ia harus dikirim kembali.

Papan pemotongan .

Penelitian menunjukkan bahwa permukaan tidak keropos, seperti plastik, marmer, gelas dan pyroceramic lebih mudah untuk dibersihkan dari pada kayu. Permukaan kayu dianggap keropos.

Apapun jenis papan pemotongan yang Anda inginkan, baik itu kayu atau permukaan tidak keropos, pertimbangkan untuk menggunakan satu produk segar dan terpisah; satu untuk daging mentah, unggas, dan hasil laut. Hal ini akan mencegah bakteri pada papan potongan yang digunakan untuk daging mentah, unggas, atau hasil laut dari kontaminasi/pencemaran lintas makanan.

Papan pemotongan harus dirawat dan dijaga kebersihannya, harus dicuci dengan air panas, air bersabun atau ditempatkan di dishwasher. Solid hardwood cutting boards adalah pencuci piring aman, namun kayu laminates tidak boleh dicuci di mesin pencuci piring.

Setelah Anda benar-benar mencuci papan pemotongan, Anda dapat membersihkan dengan solusi 1 sendok makan pengharum, cairan pemutih klorin dalam 1 galon air. Setelah papan pemotong dari jenis apa pun sering dipakai atau menjadi keras dan berlekuk mereka harus dibuang.

Memasak Makanan secara aman

Jangan makan daging mentah atau yang tidak layak makan, unggas, ikan, atau telur. Untuk orang dengan AIDS, yang paling penting adalah untuk menggunakan suatu termometer makanan untuk memastikan makanan telah mencapai suhu aman batas minimum.

Memasak makanan pada batas aman suhu minimum ,diukur dengan termometer makanan:

* Daging sapi muda, biri-biri, daging panggang, daging cincang dimasak sampai suhu 145 ° F.
* Semua jenisi babi potong 160 ° F.
* Masakan dan gorengan telur 160 ° F.
* Unggas yang diawetkan tidak dianjurkan. Beberapa makanan yang diawetkan 165 ° F.
* Semua unggas harus mencapai suhu aman minimum internal dari 165 ° F.

Ketika memanasi lagi makanan di microwave, tutup dan putar makanan satu atau dua kali selama memasak dan periksa makanan di beberapa tempat dengan teroeter makanan.

Penanganan aman untuk sisa makanan

Bakteri mulai berbiak pesat dalam “zona bahaya” di antara 40 ° F (suhu kulkas dianjurkan) dan 140 ° F. Oleh karena itu, bakteri pada makanan di luar ruang suhu ideal akan menjadi tidak aman untuk dimakan dalam hitungan jam. Dinginkan sisa makanan pada 40 ° F atau di bawah beku (0 ° F) secepat mungkin. Jangan pernah menbgeluarkan makanan yang dapat busuk dari pendingin lebih dari 2 jam, 1 jam di udara di atas suhu 90 ° F.

Bagilah sisa makanan dala beberapa bejana. Hal ini mendorong cepat, bahkan pendinginan. Tutup dengan penutup yang tidak dapat dimasuki udara atau selubungi dengan plastik atau aluminium foil. Gunakan sisa makanan dalam waktu 3 sampai 4 hari.

Memanasi Kembali sisa makanan dengan Aman

Makanan meskipun mungkin telah aman dimasak, bakteri dari udara atau dari tangan orang-orang dapat menulari sisa makanan. Selalu panaskan kembali sisa sepenuhnya dengan cara konvensional atau microwave oven atau di atas kompor. Ketika memanasi lagi makanan di microwave, tutup dan putar makanan satu atau dua kali selama memasak. Selalu uji makanan sisa yang dipanasi lagi di beberapa tempat dengan suatu termometer makanan untuk memastikan sisa makanan tersebut mencapai suhu 165 ° F . Makanan harus dipanasi.

Perjalanan keluar negeri

Orang dengan AIDS harus mengambil tindakan tambahan ketika bepergian ke luar negeri. Didihkan air semua. Hanya minuman kaleng atau botol minuman berkarbon atau minuman dan es yang direbus dengan air. Menghindari sayuran mentah dan salads. Semua buah harus dikupas. Semua makanan harus dimasak dengan benar dan dimakan saat masih panas.

Makanan untuk penderita AIDS | dr. Dyah Mahesanty Indrawati | 4.5