Imunisasi Itu Penting Untuk Anak

Imunisasi Anakimunisasi anak adalah penting bagi keselamatan anak, serta keselamatan bagi seluruh komunitas. Anak-anak yang belum diimunisasi tidak berisiko tinggi terkena penyakit ini, tapi tidak sadar dapat menyebarkannya kepada orang lain.

Ide di balik vaksinasi adalah untuk memberikan kekebalan tubuh untuk penyakit tertentu sebelum mereka memiliki kesempatan untuk membuat anak yang sakit. Hal ini dilakukan dengan beberapa cara yang berbeda, seperti suntik protein tertentu yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk membuat antibodi. Antibodi yang kemudian mempertahankan anak dari penyebab penyakit bakteri dan virus.

Imunisasi bagi anak-anak mulai saat lahir. Bersama dengan dokter anak, orang tua menentukan jadwal imunisasi yang tepat yang biasanya akan melibatkan vaksinasi untuk 12 penyakit yang berbeda tercantum sebagai berikut:

* Campak
* Gondok
* Rubella (campak Jerman)
* Difteri
* Tetanus (kejang mulut)
* Pertusis (Batuk rejan)
* Polio
* Haemophilus influenzae tipe b (penyebab infeksi darah dan meningitis)
* Hepatitis B
* Varicella (Cacar Air)
* Flu vaksin
* Strep pneumoniae (penyebab infeksi darah, meningitis, dan infeksi telinga)

“Pada saat seorang anak mencapai usia dua tahun, ia berpotensi harus dilindungi dari penyakit yang dapat dicegah melalui imunisasi.

“Banyak orang tua merasa bahwa tidak perlu untuk mengimunisasi anak mereka terhadap penyakit ini, karena banyak penyakit yang jarang terlihat. Tapi itu tidak benar. “

Walaupun imunisasi telah berhasil mengurangi jumlah kasus penyakit anak ini, penyakit masih di luar sana. Orang tua juga sudah lupa seberapa serius penyakit ini dapat. Mereka semua dapat menyebabkan penyakit parah dan bahkan kematian dalam beberapa kasus.

“Melindungi anak Anda dari penyakit ini penting, karena sistem kekebalan-nya tidak cukup kuat untuk memberikan perlindungan,” kata Dr Teichman.

Sistem kekebalan melindungi tubuh dari kuman yang menyerang mulai bereproduksi. Sistem kekebalan tubuh merespon dengan membuat protein yang disebut antibodi. Antibodi memiliki dua pekerjaan: membantu menghancurkan kuman yang membuat tubuh sakit dan kemudian tetap dalam aliran darah menjaga terhadap infeksi di masa depan. Proses ini disebut imunitas.

Vaksin Cacar Air, adalah contoh dari vaksin yang dibuat dari kuman yang sama, atau bagian dari kuman, yang menyebabkan penyakit. Tetapi kuman dalam vaksin melemah atau dibunuh untuk mencegah anak dari terinfeksi. Sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap kuman mematikan dengan membuat antibodi.

Berita menarik dalam teknologi vaksinasi baru-baru ini adalah vaksin yang menggabungkan beberapa vaksinasi menjadi satu. Sebuah vaksin baru yang disebut Pediarix menggabungkan DPT polio, dan vaksin Hepatitis B menjadi satu injeksi, sehingga anak Anda akan mendapatkan suntikan lebih sedikit.

Ada imunisasi kisah sukses. Meskipun jenis bakteri Haemophilus influenzae b masih menyebabkan penyakit pada populasi orang dewasa, karena imunisasi, hal ini hampir tidak pernah terlihat lagi pada anak-anak. Sebuah vaksin baru, yang disebut Prevnar, adalah melihat hasil yang sama untuk meningitis yang disebabkan oleh pneumonia streptokokus, dengan beberapa penelitian yang menunjukkan penurunan insiden penyakit sebanyak 69 persen dalam tiga tahun terakhir. Hal ini baik karena bakteri ini memiliki kemampuan untuk menolak terhadap antibiotik banyak.

Imunisasi Itu Penting Untuk Anak | dr. Dyah Mahesanty Indrawati | 4.5